Jenis Tes Alergi Pada Orang Dewasa

Ketika dikombinasikan dengan rinci riwayat kesehatan, tes alergi dapat mengidentifikasi hal-hal khusus yang memicu reaksi alergi Anda. Tes berikut ini biasa dilakukan untuk mengetes alergi pada orang dewasa. Tes alergi meliputi tes kulit atau tes darah untuk mengetahui apa substansi atau alergen dapat memicu reaksi alergi pada diri seseorang. Tes kulit biasanya dilakukan karena lebih cepat, efektifl, dan umumnya lebih murah daripada tes darah, tetapi kedua jenis tes dapat digunakan.

Berikut jenis tes alergi :


Tes Kulit

Sejumlah kecil alergen yang dicurigai ditempatkan pada atau di bawah kulit untuk melihat apakah reaksi berkembang. Ada tiga jenis tes kulit:

• Skin prick test. Tes ini dilakukan dengan menempatkan setetes larutan yang mengandung alergen pada kulit, dan serangkaian goresan atau menusuk jarum untuk memasukkan larutan ke dalam kulit. Jika kulit membangun suatu kawasan, merah gatal mengangkat (disebut wheal), biasanya berarti bahwa orang tersebut alergi terhadap alergen tersebut. Hal ini disebut reaksi positif.
• Intradermal test. Selama tes ini, sejumlah kecil dari solusi alergen disuntikkan ke dalam kulit. Tes alergi intradermal dapat dilakukan bila zat tidak menyebabkan reaksi dalam uji tusuk kulit, tetapi masih dicurigai sebagai penyebab alergi untuk orang tersebut. Tes intradermal lebih sensitif dibandingkan dengan uji tusuk kulit, tetapi lebih sering positif pada orang yang tidak memiliki gejala dengan alergen (positif palsu hasil uji).
• Skin patch test. Untuk uji tempel kulit, solusi alergen ditempatkan pada pad yang ditempel pada kulit selama 24 sampai 72 jam. Tes ini digunakan untuk mendeteksi alergi kulit yang disebut dermatitis kontak.

Tes Darah

Alergi tes darah mencari zat dalam darah yang disebut antibodi. Tes darah tidak sensitif seperti tes kulit, tetapi sering digunakan untuk orang yang tidak mampu melakukan tes kulit. Jenis yang paling umum dari tes darah yang digunakan adalah tes enzyme-linked immunosorbent (ELISA, AMDAL). Tingkat IgE sering lebih tinggi pada orang yang memiliki alergi atau asma. Metode pengujian lainnya laboratorium, seperti pengujian radioallergosorbent (RAST) atau menangkap tes immunoassay (ImmunoCAP, UniCAP, atau Pharmacia CAP) dapat digunakan untuk memberikan informasi lebih lanjut.
Sebuah tes darah alergi sering digunakan karena :

• Pasien mengkonsumsi obat yang dapat mengganggu tes kulit, tetapi tidak dapat dihentikan selama beberapa hari
• Pasien menderita suatu kondisi kulit yang parah seperti eksim atau psoriasis
Pengujian dengan alergen yang kuat mungkin menyebabkan reaksi positif ekstra besar
• Untuk bayi dan anak yang sangat muda, sebuah jarum suntik tunggal untuk tes alergi darah mungkin lebih baik dari beberapa tes kulit




twitter-widget
Artikel Tentang Kesehatan located at Cilandak , Jakarta, Indonesia . Reviewed by 29 customers rated: 7.3 / 10